Duel Head-Up Pertama Pro Poker Wanita Melawan Seteru Pria

Duel Head-Up Pertama Pro Poker Wanita Melawan Seteru Pria

Saya tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan jawaban undangan permainan idn poker itu. Mereka mendatangi saya dalam badai Twitter. Satu posting yang sangat menonjol adalah dari pro poker online wanita bernama Vanessa Kade. Dia menulis bahwa itu “lucu dan sempurna” bahwa seorang wanita (yaitu saya) telah memenangkan turnamen untuk menghadapi Bilzerian, mengingat komentar masa lalunya di media sosial tentang pemain poker wanita. Dalam tweet yang sekarang dihapus pada tahun 2017 itu, dia mengatakan kepada pro poker Cate Hall bahwa: “Saya ingin bertaruh melawan Anda karena Anda seorang wanita dan wanita tidak bisa bermain poker.”

Tweet lain, dari pelatih poker yang berbasis di AS, langsung menyapa saya:

“..secara tulus Selamat untuk Anda, dan BUKAN menggali Anda secara pribadi dalam bentuk apa pun. Berharap Anda dapat menggunakan kesempatan ini untuk kebaikan dalam upaya kesopanan, rasa hormat, dan inklusi sistemik bagi wanita dalam poker.”

Untuk apa aku membiarkan diriku masuk dalam, dunia pro poker? Dan siapa itu sebenarnya Dan Bilzerian?

Selama bertahun-tahun menonton poker, membaca acara dan belajar tentang pemain, saya belum pernah mendengar namanya, apalagi bertemu dengannya. Namun hanya beberapa hari sebelum turnamen dia menjadi salah satu duta dari GGPoker. Saya juga tidak menyadari kontroversi yang terjadi dengan pengangkatannya. Itu dipicu oleh pertengkaran online antara dia dan Kade. “Gagasan bahwa orang ini divalidasi sebagai wajah poker benar-benar menyebalkan,” tulis Kade di Twitter. Bilzerian, didukung oleh kekuatan puluhan juta pengikutnya, membalas: “Diam, tidak ada yang tahu siapa Anda.” Maka terjadilah narasi kontroversial yang berulang kali berkobar dan menguasai dunia poker selama berbulan-bulan.

Bilzerian bukan pemain poker profesional dan klaimnya untuk memenangkan puluhan juta bermain poker sulit untuk diverifikasi. Bahkan menelusuri umpan Instagram-nya, Anda akan sulit didorong untuk menemukan banyak konten poker. Apa yang akan Anda lihat adalah tampilan senjata dan anak perempuan. Dalam satu foto dia berdiri bertelanjang dada di dalam mobil merah mengenakan celana pendek merah dan jubah Santa dikelilingi oleh tujuh wanita dengan pakaian dalam kamar kerja. Di foto berikutnya, dia berpose dengan persenjataan gaya militer, dan di foto lainnya, bermain catur dengan uang tunai raksasa di kedua sisi papan – sebuah postingan yang dia beri judul “Permainan para raja”. Tapi kata-katanya yang paling menarik kritik. “Wanita itu seperti kotoran anjing, semakin tua mereka semakin mudah untuk diambil,” dia pernah tweeted. Dan pada tahun 2017, dia memposting di Twitter: “Ini Hari Perempuan nasional, bersyukurlah, mereka baik untuk banyak hal!” di samping gambar dia di bak mandi air panas dengan empat wanita berpakaian minim dan kelima setengah telanjang membungkuk saat dia makan makanan dari punggungnya. Reaksi itu cukup signifikan untuk diangkat di tabloid Inggris. (Bilzerian tidak menanggapi permintaan BBC Future untuk berkomentar tentang pandangan yang diungkapkan dalam posting media sosialnya dan kritik yang mengikutinya.)

Jadi ketika tersiar kabar bahwa seorang wanita sekarang akan menghadapi Bilzerian dalam pertandingan duel head-up, itu berjalan seperti api dan narasinya berkembang dengan sendirinya. Dalam beberapa hari setelah kemenangan turnamen freeroll saya, saya diprofilkan oleh PokerNews.com. Tapi saya tidak yakin apakah saya menginginkannya.

Saya juga memiliki masalah yang lebih besar: Saya tidak tahu cara bermain poker dalam duel head-up. Ini adalah permainan yang sama sekali berbeda. Anda tidak bisa bersembunyi dalam permainan head-up. Anda fold dan kalah, atau Anda harus mencoba memenangkan hands. Dalam permainan multi-pemain, Anda bisa lebih selektif, tetapi di awal Anda dipaksa untuk memainkan semua jenis hands – bahkan yang biasanya Anda buang tanpa berpikir dua kali. Jika Anda tidak agresif, Anda akan memiliki waktu yang sulit. Dan yang terpenting, ini mengharuskan Anda untuk memiliki pemahaman yang jauh lebih tepat tentang permainan dan seluk-beluknya.

Sementara saya khawatir tentang kurangnya keterampilan saya, obrolan online terus berlanjut dan harapan tumbuh. Satu orang menyarankan saya mengembalikan uang itu. Paparan tiba-tiba ini membuat saya merasa seperti binatang yang terperangkap.

Terkadang ketika Anda dalam kesulitan, orang lain akan melompat untuk membantu. Dan itulah tepatnya yang dilakukan Jennifer Shahade. Saya telah bertemu pemain catur grandmaster setahun sebelumnya di kota asalnya Philadelphia, di mana saya mewawancarainya tentang pengenalan pola dan pemikiran strategis untuk buku saya. Kami baru mengenal satu sama lain selama dua jam, namun dia mengambil lompatan yang menyatakan: “Saya di tim Anda”. Shahade, yang juga merupakan duta situs poker PokerStars, telah melihat berita itu tetapi tidak mempertimbangkannya secara terbuka karena dia tidak ingin memberi perhatian lebih kepada Bilzerian, terutama ketika banyak suara kuat lainnya menunjukkan hal yang negatif. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia telah terinspirasi oleh cerita saya, dan ingin saya menikmati dan belajar dari kesempatan untuk bermain di panggung besar, daripada melihatnya sebagai beban atau risiko dicemooh.

Leave a Reply

Previous post Ben Affleck Karismatik, Tobey Maguire Sebagai ‘Hannibal Lecter’ Dan Semua Orang Menyukai A-Rod: Poker Princess Hollywood Mengungkapkan Member Dari Kelas Atas
Next post Profesional Poker Tahu Persis dengan Siapa Mereka Bermain dan Selalu Memahami Odds