Ben Affleck Karismatik, Tobey Maguire Sebagai ‘Hannibal Lecter’ Dan Semua Orang Menyukai A-Rod: Poker Princess Hollywood Mengungkapkan Member Dari Kelas Atas

Ben Affleck Karismatik, Tobey Maguire Sebagai ‘Hannibal Lecter’ Dan Semua Orang Menyukai A-Rod: Poker Princess Hollywood Mengungkapkan Member Dari Kelas Atas

Molly Bloom, 36, mengaku bersalah atas perjudian ilegal beberapa tahun lalu. Sebuah buku tentang eksploitasinya telah diterbitkan. Di antara kliennya adalah kelas berat Hollywood Ben Affleck, Leonardo DiCaprio dan Tobey Maguire.

Bloom mengatakan bahwa Affleck adalah penjudi yang cerdas dan ‘tinggi dan tampan’. Maguire adalah pecundang yang buruk dan tipper yang buruk, katanya, yang pernah menuntut agar dia menggonggong ‘seperti anjing laut’ untuk tip. 

Bloom dijatuhi hukuman percobaan

Wanita yang dijuluki ‘putri poker’ karena perannya sebagai nyonya rumah bagi orang kaya dan terkenal di permainan idn poker taruhan tinggi telah membuka diri tentang kliennya yang termasyhur.

Sebuah memoar waktu Molly Bloom menjalankan permainan poker paling eksklusif di Hollywood berjudul Molly’s Game, yang akan telah diterbitkan pasti membuat mantan kliennya – aktor, atlet, politisi, dan raksasa keuangan – sedikit gugup tentang pengungkapannya.

Saat pemeriksaan Bloom, 36, mengaku bersalah atas perjudian ilegal dan dijatuhi hukuman percobaan 12 bulan dan diberikan denda $ 1000 untuk perannya dalam cincin perjudian profil tinggi yang menarik kelas berat Hollywood seperti Ben Affleck, Leonardo DiCaprio dan Matt Damon.

Dihargai karena kebijaksanaannya dan membayar dengan murah hati untuk kerahasiaannya, Bloom mengetahui rahasia beberapa gosip paling menarik di dunia.

Dia mengatakan kepada ABC 20/20 bahwa selama permainannya, para pemain mengalami ‘kekalahan enam angka, kemenangan enam angka,’ dan bahwa dia sendiri memperoleh $ 4 juta dalam satu tahun saja.

Tobey Maguire, katanya, adalah pemain hebat tetapi pecundang yang sakit dan tipper yang lebih buruk.

“Saya biasa memanggil Tobey ‘Hannibal Lecter’ karena dia bisa saja berbicara dengan orang yang tidak baik,” kata Bloom pada 20/20.

Dalam adaptasi bukunya yang diterbitkan di Vanity Fair awal bulan ini, Bloom menulis bahwa bintang Seabiscuit itu pernah menyuruhnya untuk ‘menggonggong seperti anjing laut yang menginginkan ikan’ untuk mendapatkan tips.
‘Aku tidak bercanda,’ dia diduga berkata padanya. ‘Apa yang salah? Anda terlalu kaya sekarang? Anda tidak akan menggonggong untuk seribu dolar?’

Dewi judi mengatakan bahwa dia menolak untuk membungkuk ke tingkat menggonggong, dan sebagai balasannya: ‘Dia menatapku dingin, menjatuhkan chip di atas meja dan mencoba menertawakannya tapi dia tampak marah.’

Maguire akan menggunakan teman dekatnya Leonardo DiCaprio untuk menarik pemain yang lebih besar ke permainan, katanya.

Cara lain dia menenangkan penjudi yang menuntut seperti Maguire, kata Bloom, adalah dengan mengundang olahragawan top ke dalam permainan.

‘A-Rod adalah pemain pemula, tapi ada sesuatu yang terjadi pada pria dewasa, tidak peduli seberapa sukses mereka, ketika seorang atlet profesional masuk ke ruangan,’ kata Bloom tentang pemain bisbol Alex Rodriguez.

Dalam bukunya, Bloom mengklaim suami Pamela Anderson, Rick Salomon, bertanya kepada Ben Affleck: ‘Apakah pantat Jennifer memiliki selulit, atau apakah itu bagus?’

Bintang Argo dikatakan telah menahan diri sejenak sebelum mengakui, di depan sebuah ruangan yang penuh dengan selebritas, bahwa ‘itu menyenangkan.’

Selain mantan pacar, Molly juga menulis bahwa melibatkan Affleck dalam permainan adalah ‘monumental’ dan bahwa ‘dia tinggi dan tampan dengan karisma santai yang tidak dimiliki semua ikon secara langsung.’

Tapi suami Jennifer Garner tidak terlalu cepat, menurut Poker Princess.

Dia adalah ‘pemain cerdas yang suka membatasi kerugiannya,’ dengan pembeliannya yang relatif kecil di $50.000.

Temannya dalam Good Will Hunting Matt Damon, katanya pada 20/20, tidak seperti karakter Rounders yang kecanduan poker, dan hanya muncul sekali.

“Dia cantik, sederhana, rendah hati, sangat ramah,” kata Bloom.

Molly juga mengungkapkan bahwa Ashley dan Mary-Kate Olsen bertanggung jawab membawa miliarder ke mejanya.

‘Ketika si kembar Olsen muncul dengan seorang miliarder, saya mencoba mendarat untuk sebuah permainan idn poker, mereka masuk, tidak ada pertanyaan yang diajukan,’ tulisnya.

Segalanya berantakan bagi Bloom ketika dia mulai menuntut potongan pot, alih-alih hanya mengandalkan tip, yang mengubah tindakannya menjadi kejahatan terorganisir.

Bloom memberi tahu 20/20 bahwa ketika dia menolak tuntutan dua mafia untuk mendapatkan sebagian dari keuntungannya, dia dipukuli di apartemennya sendiri oleh orang jahat yang disewa.

Segera setelah itu, salah satu permainannya digerebek oleh FBI dan rekening banknya dibekukan.

Bloom mengatakan kepada pengadilan sejak 2011, dia telah kembali ke ‘kehidupan yang memiliki makna dan substansi.’

Leave a Reply

Previous post Shifting Sands: Baginilah Cara Bermain Poker Tipe Ini
Next post Duel Head-Up Pertama Pro Poker Wanita Melawan Seteru Pria